Cara Ampuh untuk Berhenti Menjadi Pemalas

0
117
Beri Nilai untuk Artikel ini

Serajin-rajinnya kamu pasti ada kalanya kamu merasa malas, atau bahkan kamu memang seorang yang pemalas. Cari tahu sebabnya dan bagaimana mengatasinya diartikel berikut ini ya.

 

Apakah kamu seorang pemalas?

Mari kita jujur.

Siapa yang ingin mengambil jalan lebih lama jika ada jalan pintas? Yang ingin melakukan lebih dari yang dibutuhkan jika tidak membuat perbedaan dalam hasilnya? Dan belum lagi berkali-kali kita terlalu malas untuk pergi ke gym atau menyelesaikan tugas jauh sebelum tenggat waktu.

Tapi mengapa menjadi malas tak terelakkan bagi setiap orang?

Pertama-tama kita perlu tahu dulu faktor-faktor yang membuat kita menjadi pemalas, yaitu sebagai berikut:

 

Kemalasan itu datangnya dari faktor Genetik dan Otak Kita

Gen yang dinamakan Drosophila atau lebih dikenal dengan “Couch Potato” membuat kita menjadi seorang pemalas.

Pernah bertanya-tanya mengapa beberapa orang antusias memukul gym, sementara kebanyakan dari kita lebih suka berada kentang sofa? Sebenarnya, itu ditentukan oleh gen kita.

Sebuah studi 2010 [1] menemukan bahwa mereka yang enggan melakukan aktivitas fisik memiliki “couch potato”, yang merupakan mutasi dari gen normal yang mengatur tingkat aktivitas .

Selama mutasi, reseptor dopamin dalam gen normal yang mengontrol motivasi dan penghargaan (terhadap diri sendiri) menyusut atau bahkan menghilang. Itu sebabnya banyak dari kita tidak bisa merasakan kesenangan dari latihan seperti yang ahli kebugaran lakukan. Dan gen “couch potato” ini bisa diwariskan.

[bctt tweet=”Gen yang dinamakan Drosophila membuat kita menjadi seorang pemalas” username=”asjeplak”]

Itu berarti jika kamu tidak menyukai aktivitas fisik, anak-anak kamu juga cenderung tidak akan menyukainya juga.

 

Otak kita dirancang untuk menjadi malas

Selain faktor genetik, keterbatasan biologis lain yang kita punya adalah bahwa otak kita dirancang untuk menjadi malas.

Meskipun otak kita hanya sekitar 2% dari berat tubuh kita, tetapi otak menggunakan 20% dari total asupan energi harian kami.

Untuk memastikan kita tidak kehabisan tenaga, di sebagian waktu otak kita memilih untuk mematikan dirinya sendiri. Itu sebabnya kita cenderung malas secara intelektual dan malas untuk berpikir secara terlalu mendalam [2]

Tapi lebih sering daripada tidak, Kemalasan Adalah Gejala dari Pola Pikir Dan Perilaku yang Tidak Sehat

Sederhananya, penundaan adalah istilah lain untuk kemalasan. Kita sering menunda-nunda untuk melakukan sesuatu, dan membiarkan diri kita di masa depan yang menerima dampaknya. Itu semua dikarenakan kita tidak memiliki perilaku dan pola pikir yang tepat.[3]

[bctt tweet=”Kemalasan Adalah Gejala dari Pola Pikir Dan Perilaku yang Tidak Sehat” username=”asjeplak”]

Terkadang kita pesimis dan takut gagal, jadi merasa lebih baik untuk tidak melakukan apa-apa. Kadang-kadang kita merasa kewalahan oleh kompleksitas dan ambiguitas dari apa yang kita lakukan dan jadi membuat kita tidak melakukan apa-apa.

Kadang-kadang kita gagal untuk menjauh dari gangguan. Dan kadang-kadang kita tidak memiliki tujuan yang jelas sehingga kita mudah menjadi tidak termotivasi. Hal tersebut terjadi dari waktu ke waktu.

 

Menjadi Malas Membuat Kamu tidak bertanggung jawab Untuk Hidupmu

Kemalasan adalah sebuah batu yang menghalangi jalan kamu untuk pertumbuhan pribadi dan keberhasilan. Jika kamu membiarkan diri kamu menjadi malas, maka kamu akan terus membuat alasan untuk tidak memenuhi tanggung jawab-mu dan mewujudkan impian-mu.

Meskipun hari ini kamu merasa baik-baik saja atau bahkan bahagia, namun masa depan diri kamu yang akan menderita dan harus membayar konsekuensi pada akhirnya. Jadi kemalasan merupakan isu yang setiap orang perlu untuk atasi tanpa penundaan.

 

 

Lihatlah solusi di bawah untuk mengatasi kemalasan dengan mudah:

Rencanakan Waktu

Fakta bahwa otak kita dirancang untuk menjadi malas tidak dapat diubah. Satu-satunya cara untuk mengalahkan otak malas adalah dengan merencanakan waktu dengan baik.

Bagaimana? Memiliki daftar pekerjaan alias to-do-list?

BACA JUGA :  Inilah Fitur-fitur Terbaru dari iOS 11 untuk iPhone dan iPad

Tapi daftar saja dengan sendirinya tidak akan berguna. Kamu harus menetapkan alokasi waktu yang jelas pada jadwal yang kamu buat.

Hal ini memungkinkan kamu untuk mengerjakan sesuatu dalam waktu tertentu tanpa menunda-nunda.

Contohnya, jika kamu perlu melakukan belanja seminggu sekali, aturlah waktu untuk itu, misalnya, ‘Sabtu, jam 1-3 sore’.

Kamu mungkin juga harus menjadwalkan apa yang harus dilakukan pada saat waktu luang dan mengisi dengan kegiatan yang lebih bermanfaat sehingga meningkatkan kualitas hidup Anda. [4]

Memiliki Tujuan yang Jelas Sebelum Melakukan Apapun

Mungkin kurangnya tujuan yang jelas adalah salah satu alasan mengapa kamu gagal untuk melakukan suatu pekerjaan dengan baik.

The Goal Setting Theory of Motivation yang diusulkan oleh Edwin Locked menyatakan bahwa penetapan tujuan pada dasarnya terkait dengan kinerja tugas. [5]

Dia menyatakan bahwa tujuan tertentu, yang jelas, realistis dan menantang adalah apa yang kita butuhkan untuk tugas apapun. Spesifisitas membantu kita untuk mencapai tujuan dalam arah yang benar, dan tantangan di dalamnya memotivasi kita untuk mencapainya.

Daripada mengatakan ‘Saya ingin menulis buku’, kamu harus mengatakan ‘Saya ingin menulis fiksi ilmiah 100.000-kata dalam waktu satu tahun’. Lihat spesifisitas? Jika nantinya kamu merasa hal tersebut terlalu mudah untuk-mu, maka menulis lah lebih banyak, atau menulis pada topik lain. Selalu ambil tantangan.

 

Bagi satu tugas besar dan buat menjadi beberapa tugas kecil yang spesifik, dan selesaikan satu demi satu

Ketika tugas tampaknya terlalu besar dan kamu tidak tahu di mana untuk memulai, kamu mungkin akan menyisihkannya dan menunggu sampai deadline.

Setiap tugas terdiri dari komponen yang lebih kecil.

Contohnya menulis artikel. Kamu bisa membagi kegiatan tersebut ke dalam beberapa hal yang lebih kecil seperti: meneliti ide-ide, membangun garis besar, menulis konten, proofreading, dan banyak lagi.

Melakukan suatu pekerjaan langkah demi langkah akan membuat kamu merasa bahwa kamu telah mencapai sesuatu, dan ini memotivasi untuk melakukan tugas yang lebih besar.

[bctt tweet=”Bagi satu tugas besar dan buat menjadi beberapa tugas kecil yang spesifik, dan selesaikan satu demi satu” username=”asjeplak”]

Perfeksionisme adalah Perangkap. Jangan Terjebak.

Jika kamu seorang yang perfeksionis, maka sangatlah mungkin kamu akan menghabiskan banyak waktu untuk menyelesaikan tugas.

Tidak ada yang salah dalam menjadi seorang yang perfeksionis. Tapi kamu bisa melakukannya dengan cara yang lebih bijak.

Selesaikan dulu suatu pekerjaan, baru nanti kamu sempurnakan lagi.

Dengan demikian, kamu akan memiliki gambaran tentang itu dan mencoba menyempurnakannya supaya lebih baik lagi hasilnya.

Berhentilah menghabiskan terlalu banyak waktu pada detail. Waktu yang kamu habiskan dan kualitas pekerjaan mungkin tidak selalu berbanding lurus.

 

 

Kemalasan adalah penyakit yang hanya bisa disembuhkan dengan obat yang tepat. Mengucapkan selamat tinggal untuk itu dan mendapatkan lebih banyak waktu.

Referensi

 

Artikel How To Stop Being Lazy By Overcoming Your Biological Limitations muncul pertama pada Lifehack . Dialihbahasakan dengan interpretasi oleh Asaljeplak.

Source link

Beri Komentar