Tanda-Tanda Seseorang Menderita Diabetes

Pada artikel kali ini, Asaljeplak akan menjelaskan tanda-tanda Diabetes, gejala, definisi, dan juga cara mengobatinya.
tanda-gejala-penyebab-diabetes

Bagikan artikel ini :

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on pinterest
Share on email
Share on print

Pada artikel kali ini, Asaljeplak akan menjelaskan tanda-tanda Diabetes, gejala, definisi, dan juga cara mengobatinya.

Kembali lagi pada seri psikologi dan kesehatan, kali ini Asaljeplak akan membahas mengenai definisi, gejala, penyebab, serta alternatif terapi dan pengobatan bagi mereka yang menderita atau mengidap Diabetes.

Tubuh kita terdiri dari jutaan sel. Untuk menghasilkan energi, sel-sel ini membutuhkan makanan dalam bentuk yang sangat sederhana. Saat kita makan atau minum, banyak makanan yang dipecah menjadi gula sederhana yang disebut “glukosa”. Kemudian, glukosa diangkut melalui aliran darah ke sel-sel tubuh di mana glukosa akhirnya dapat digunakan untuk menyediakan sebagian energi yang dibutuhkan tubuh untuk menjalankan aktivitas sehari-hari.

Jumlah glukosa dalam aliran darah diatur secara ketat oleh hormon insulin. Insulin selalu dilepaskan dalam jumlah kecil oleh pankreas. Ketika jumlah glukosa dalam darah naik ke tingkat tertentu, pankreas akan melepaskan lebih banyak insulin untuk mendorong lebih banyak glukosa ke dalam sel, sehinga menyebabkan kadar glukosa dalam darah kamu (kadar glukosa darah ) turun.

Apa itu Diabetes?

Diabetes adalah sejumlah penyakit yang mengindikasikan adanya masalah pada hormon insulin. Diabetes terjadi ketika salah satu dari hal berikut terjadi:

  • Ketika pankreas tidak menghasilkan insulin apapun
  • Ketika pankreas menghasilkan insulin yang sangat sedikit
  • Ketika tubuh tidak merespons insulin dengan tepat, suatu kondisi yang disebut “resistensi insulin”

Diabetes adalah penyakit yang diderita seumur hidup. Sekitar 18,2 juta orang Amerika Serikat mengidap penyakit ini dan hampir sepertiga (atau sekitar 5,2 juta) tidak menyadari bahwa mereka mengidapnya. 41 juta orang lainnya menderita pra-diabetes. Sampai saat ini belum ada obat yang dapat menyembuhkan penyakit ini, sehingga penderita diabetes perlu mengelola penyakitnya agar tetap sehat.

Jenis Diabetes dan Penyebabnya

Diabetes terbagi menjadi dua jenis, yaitu:

Diabetes Tipe 1

Diabetes tipe 1 terjadi karena sel pankreas yang memproduksi insulin (disebut sel beta) dihancurkan oleh sistem kekebalan. Orang dengan diabetes tipe 1 tidak menghasilkan insulin dan harus menggunakan suntikan insulin untuk mengontrol gula darahnya.

Diabetes tipe 1 paling sering dimulai pada orang di bawah usia 20 tahun, tetapi dapat terjadi pada semua usia.

Diabetes tipe 1 terjadi ketika sistem kekebalan atau sistem imun, sistem tubuh yang diperlukan untuk melawan infeksi, menyerang dan menghancurkan sel beta pankreas yang memproduksi insulin.

Ilmuwan menduga diabetes tipe 1 disebabkan oleh gen dan faktor lingkungan, seperti virus, yang mungkin memicu penyakit tersebut.

Diabetes Tipe 2

Berbeda dengan penderita diabetes tipe 1, penderita diabetes tipe 2 memproduksi insulin. Namun, insulin yang dikeluarkan pankreas mereka tidak cukup atau tubuh resisten terhadap insulin. Ketika insulin tidak cukup atau insulin tidak digunakan sebagaimana mestinya, glukosa tidak dapat masuk ke dalam sel-sel tubuh.

Diabetes tipe 2 adalah bentuk diabetes yang paling umum, mempengaruhi hampir 18 juta orang di Amerika Serikat. Meskipun sebagian besar kasus ini dapat dicegah, penyebab utama komplikasi terkait diabetes bagi orang dewasa seperti kebutaan, amputasi non-trauma, dan gagal ginjal kronis yang memerlukan dialisis bagi orang dewasa .

Diabetes tipe 2 biasanya terjadi pada orang yang berusia di atas 40 tahun yang kelebihan berat badan , tetapi dapat juga terjadi pada orang yang tidak kelebihan berat badan . Kadang-kadang disebut sebagai “diabetes onset dewasa”, diabetes tipe 2 mulai lebih sering muncul pada anak-anak karena peningkatan obesitas pada anak muda.

Beberapa orang dapat mengelola diabetes tipe 2 dengan mengontrol berat badan, mengawasi pola makan, dan berolahraga secara teratur. Orang lain mungkin juga perlu minum pil yang membantu tubuh mereka menggunakan insulin dengan lebih baik, atau menerima suntikan insulin.

Seringkali, dokter dapat mendeteksi kemungkinan diabetes tipe 2 sebelum kondisi tersebut benar-benar terjadi. Hal tersebut umumnya disebut sebagai pra-diabetes, yang mana kondisi ini terjadi ketika kadar gula darah seseorang lebih tinggi dari biasanya, tetapi tidak cukup tinggi untuk diagnosis diabetes tipe 2.

Diabetes Gestational

Diabetes gestasional dipicu oleh kehamilan. Perubahan hormon selama kehamilan dapat memengaruhi kemampuan insulin untuk bekerja dengan baik. Kondisi ini terjadi pada sekitar 4% dari semua kehamilan.

Wanita hamil yang memiliki peningkatan risiko terkena diabetes gestasional adalah mereka yang berusia di atas 25 tahun, memiliki berat badan di atas normal sebelum hamil, memiliki riwayat diabetes dalam keluarga, atau keturunan Hispanik, kulit hitam, Amerika Asli, atau Asia.

Skrining untuk diabetes gestasional dilakukan selama kehamilan. Jika tidak diobati, diabetes gestasional meningkatkan risiko komplikasi pada ibu dan janinnya.

Biasanya, kadar gula darah kembali normal dalam enam minggu setelah melahirkan . Namun, wanita yang pernah menderita diabetes gestasional memiliki peningkatan risiko terkena diabetes tipe 2 di kemudian hari.

Ciri, Tanda, dan Gejala Diabetes

Apa saja sih ciri dan tanda -tanda dari seseorang yang menderita atau mengidap Diabetes?

Gejala Diabetes Tipe 1

Gejala diabetes tipe 1 sering terjadi secara tiba-tiba dan bisa parah, diantaranya termasuk:

  • Meningkatnya rasa haus
  • Rasa lapar meningkat (terutama setelah makan)
  • Mulut kering
  • Sering buang air kecil
  • Penurunan berat badan yang tidak dapat dijelaskan (meskipun kamu sedang makan dan merasa lapar )
  • Kelelahan (lemas, perasaan lelah)
  • Penglihatan mengabur
  • Sesak napas, napas berat (pernapasan Kussmaul)
  • Kehilangan kesadaran (jarang)

Gejala Diabetes Tipe 2

Gejala diabetes tipe 2 kurang lebih sama seperti gejala tipe 1, atau bahkan tidak mengalami gejala sama sekali. Beberapa gejala lainnya yang mungkin termasuk antara lain adalah:

  • Luka atau lecet yang lambat sembuh
  • Gatal pada kulit (biasanya di area vagina atau selangkangan)
  • Infeksi jamur
  • Kenaikan berat badan baru-baru ini
  • Mati rasa atau kesemutan pada tangan dan kaki
  • Impotensi atau disfungsi ereksi

Pengobatan Diabetes

Bagaimana cara mengobati dan menyembuhkan Diabetes?

Saat ini, diabetes tidak dapat disembuhkan, tetapi dapat dikelola dan dikendalikan. Tujuan dari penanganan diabetes adalah untuk:

  • Menjaga kadar gula darah kamu senormal mungkin dengan menyeimbangkan asupan makanan dengan pengobatan dan aktivitas.
  • Pertahankan kadar kolesterol dan trigliserida (lipid) darah kamu sedekat mungkin dengan kisaran normalnya dengan menghindari gula tambahan dan pati olahan serta dengan mengurangi lemak jenuh dan kolesterol .
  • Kontrol tekanan darah kamu . Tekanan darah kamu seharusnya tidak melebihi 130/80.
  • Memperlambat atau mungkin mencegah perkembangan masalah kesehatan terkait diabetes.

Beberapa metode yang cukup efektif untuk mengendalikan penyakit diabetes antara lain adalah:

  • Merencanakan apa yang kamu makan dan mengikuti rencana makan yang seimbang
  • Berolahraga secara teratur
  • Meminum obat, jika diresepkan, dan mengikuti pedoman tentang bagaimana dan kapan meminumnya
  • Memantau gula darah dan tekanan darah kamu di rumah
  • Menemui penyedia layanan kesehatan dan menjalani tes laboratorium seperti yang diperintahkan oleh dokter.

Mengingat penyakit ini merupakan salah satu yang jarang disadari, sebaiknya segeralah mengunjungi dokter atau rumah sakit terdekat untuk melakukan konsultasi, terutama apabila kamu merasa telah mengalami beberapa gejala seperti yang telah disebutkan sebelumnya, atau memiliki kondisi tubuh yang sekiranya sesuai dengan kriteria penderita diabetes seperti berat badan berlebih, luka yang lama mengering, dan lain sebagainya.

Catatan: Artikel ini tidak ditujukan sebagai pengganti konsultasi dengan dokter atau pakar terkait. Apabila kamu mengalami gejala-gejala seperti yang disebutkan, kami sarankan untuk segera melakukan konsultasi dengan pakar sesegera mungkin guna terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan.

BACA JUGA  Wajah Anda Berminyak dan Mudah Berjerawat? Ini Solusinya!

Download Artikel dalam Bentuk PDF

Artikel Lainnya

Loading...

Mau punya website sendiri ?

Yuk buat website di RBC Hosting

Kamu bisa membuat website apa saja, mulai dari sales page, profil usaha, website pribadi, blog, website acara, website katalog, undangan pernikahan online, dan masih banyak lagi sesuai kebutuhanmu. 

Mulai dari Rp300rb /tahun saja!

Tinggalkan Balasan

Tinggalkan komentar via FB