Menikah ? Itu Sejenis Makanan Ya ?

0
268
Beri Nilai untuk Artikel ini

Buat yang masa kecilnya hobi baca Dragon Ball pasti tau kutipan dialog yang dijadikan judul postingan kali ini.

(Buat yang ga baca ya silahkan baca kalo penasaran banget banget banget :p )

 

Nah, jadi, emang beneran itu sejenis makanan? Ya bukan lah, itu sejenis pakaian… eh, kegiatan maksudnya.

 

Kegiatan apa ? apa yaaaa?

Menikah itu sesuai dalam Kitab Besar Bahasa Indonesia (KBBI) -hayah- adalah berarti yaitu “kegiatan melakukan nikah” a.k.a atau alias “kawin”.

Lalu, itu tujuannya buat apa ? Ya biar bisa gituan… eh, ehm, uhuk, maksudnya ya agar bisa terbangun eh, membangun suatu keluarga yang SAMARA alias Sakinah Ma waddah Wa Rahmah yang artinya, di cek aja di KBBA (Kitab Besar Bahasa Arab) hehehe.

Ya tapi keluarga SAMARA itu apaan? yang pasti bukan keluarga CEMARA ya, apalagi CEMANGKA atau CEMUNGUUUDH. Ya itu kurang lebih berarti keluarga yang bahagia, harmonis, dan diberkati oleh Tuhan. (beuuuh)

Jadi intinya ini postingan tentang apaan?? ….Jiah pake bawel segala -.-”

Intinya gini, ini rangkuman tanya-jawab yang dijawab ala asaljeplak seputar masalah “menikah” (yang sayangnya bukan makanan :p ), gini nih :

 

FAQ (Frequently Asked Question) tentang pernikahan.

Q : Saya sibuk karir, cari pacar aja ga sempet, apakah saya mesti nikah ?

A : Nggak harus, sesukamu laah.

 

Q : Saya sibuk karir, cari pacar aja ga sempet, tapi pengen nikah, gimana dong ?

A : Coba cari dari lingkungan terdekat, temennya adek/kakak sendiri juga boleh, atau temennya temen, anaknya temennya bokap/nyokap/Pakde/Bude juga boleh. asal jangan temennya bokap/nyokap/Pakde/Bude ya, ketuaan hehehe. Begitu juga jangan juga kalo temennya adek kita masih Balita/SD/SMP ntar ditangkep polisi lho… Kalo SMA, silahkan tanya dan periksa sendiri apakah anaknya udah siap (bener2 siap ya, bukannya unyu2 siap), atau minta dicomblangin, dsb

 

Q : Saya sibuk karir, cari pacar aja ga sempet, tapi pengen nikah, tapi saya selektif banget, standar saya tinggi, dan nantinya pasangan saya harus yang bener2 cocok sama saya, gimana dong ?

A : ……. Kebanyakan maunya nih……. banyak2 berdoa biar bisa ditemuin sama jodohnya ya, AAMIIINNN.

 

Q : Saya mau nikah, gimana dong ?

A : Ya sanaa, gitu aja repot -.-”

 

Q : Serius nih, saya lagi deket ama seseorang, sebut saja Mawar/Fulan. Dia sepertinya pengen nikah ama saya, tapi saya masih kurang sreg, agak kurang cocok, tapi saya ga ada pilihan lainnya, gimana dong ?

A : Beneran ga ada pilihan lain? Cuma kurang cocok dan bukan TIDAK cocok kan ? Sikaaat broo.. eh, siiis juga… syaratnya bener2 ga ada pilihan lain lho ya, tips nyari pilihan bisa liat di salah satu pertanyaan di atas.

 

Q : Serius nih, bukannya nikah itu harus sama yang sesuai kriteria kita dan cocok kan ?

A : Hmm.. cocok itu gimana ya? Ada pasangan yang cocok, hobinya sama, kalo ngobrol asik, tapi tempe+remen pasangan itu ga banget, suka ngomel, marah2, maki2, terus jadinya ga usah dinikahin aja, gitu ? Ya terserah sih, balikin ke keadaan dan percaya diri masing2 aja. Dalam artian, PD untuk bisa nemuin yang lebih baik, atau PD bisa tahan sama tempe+ramen nya begitu udah nikah.

 

Q : Serius lagi, kalo saya udah ada pasangan tapi ga diijinin sama ortu gimana ?

A : Seriusan deh, jangan ngelawan orang tua, dosaaa… makan hati/sakit hati dikit/banyak demi nyenengin ortu yang udah ngebesarin kita apakah susah ? Kalo emang susah ya silahkan aja diperjuangkan, tapi jangan sampe nyesel kalo pasangan yang kita perjuangin itu ternyata gak segitunya amat alias ga layak buat diperjuangin begitu kenal lebih dalam lagi setelah nikah, yang ada cuma bikin hubungan keluarga ga enak aja.

 

Q : Lanjut yang di atas, tapi kan udah cicintataaaa, ga bisa diapa2in, akuh sayangh bangedh samah diahhh,, eh diaa, gimana dong ?

A : Mengutip pernyataan salah satu rekan Asaljeplak, “Cinta ga bikin lo kenyang kaleee”. Nah bener itu, yang bikin kenyang itu duit..eh, makanan… Sementara kalo udah nikah itu yg dipikirin bukan cuma pacaran plus plus nya aja, tapi ada hal lain seperti ngatur keuangan bareng2, beres2 rumah bareng2, tidur bareng2, tiap hari ketemu dalam kondisi badan dan pikiran lagi kaya gimana pun (jadi siap2 aja kalo pasangan lg capek trus gampang kesel :p ), ngurus anak bareng2, dsb.

 

Q : Saya udah siap mau nikah, ortu juga udh pada setuju, tapiiii, ortu pengen ini itu pas resepsinya, beda sama ide saya, trus gimana dong?

A : Gimana apanya? itu masalah nggak ? Kalo nggak masalah yasudahlah. Tapi kalo masalah, masalahnya dimana? Bisa diomongin/didiskusiin ga? Nikah pake biaya sendiri atau ortu? karena terkadang acara resepsi itu acaranya orang tua alias pihak keluarga dan bukan pasangan. kalo udah dibayarin trus ngelunjak, gw jadi ortunya udh gw batalin itu resepsinya :p . Tapi kalo pake biaya sendiri, ya diomongin dan didiskusiin baik2 aja.

 

Q : Dok, kepala saya pusing, gimana ya ?

A : Mmm, salah kamar mbak…. eh bentar, pusingnya kenapa dulu? hehehe :p

 

Nah begitulah beberapa tips seputar pernikahan , pegel nulisnya, semoga berkenan dan bermanfaat hehehe 😀

 

 

 

 

 

 

Beri Komentar