Profil Negara-negara Afrika Barat beserta Ibukota dan sejarah singkat

Berikut ini adalah profil singkat negara yang terletak di kawasan Afrika Barat lengkap dengan nama ibukota dan juga informasi geografis nya.
belajar-negara-kenegaraan-bg
Spread the love

Berikut ini adalah profil singkat negara yang terletak di kawasan Afrika Barat lengkap dengan nama ibukota dan juga sejarah singkat nya.

Kawasan Afrika Barat merupakan salah satu kawasan yang terletak di benua Afrika, dimana secara keseluruhan berbagi dengan wilayah lainnya yaitu Afrika timur, Afrika selatan, Afrika tengah, dan Afrika utara.

Pembagian kawasan

Suatu benua biasanya akan terbagi ke dalam beberapa wilayah dilihat dari letak geografisnya, tetapi terkadang suatu negara yang terletak di kawasan tertentu lebih memilih bergabung dengan kawasan lainnya dikarenakan faktor-faktor non-geografis. Faktor-faktor lain tersebut bisa dari faktor politik, ekonomi, bahasa, etnis, budaya, dan agama.

Ada beberapa negara yang secara geografis terletak di kawasan A, tetapi karena latar belakang etnis dan budayanya lebih sesuai dengan kawasan B maka negara tersebut memilih dimasukkan ke kawasan B tersebut.

Lalu ada juga negara-negara yang secara geografis terletak di perbatasan antara dua atau lebih wilayah geografis, baik antar benua, atau masih di dalam satu benua tetapi masik ke dalam beberapa kawasan.

Kemudian ada juga negara-negara yang membentuk kawasannya sendiri dikarenakan faktor non-geografis tersebut. Ini contohnya seperti negara-negara Skandinavia, Baltik, dan Balkan.

Ibukota

Suatu negara kebanyakan memilih satu kota di dalam negara mereka untuk dijadikan sebagai ibukota negara.

Pemilihan suatu kota sendiri bisa disebabkan berbagai alasan mulai dari alasan lokasi kantor pemerintahan, politik, militer, budaya, ekonomi ataupun terkait infrastruktur dan logistik.

Ada juga contoh seperti Amerika Serikat yang merupakan suatu negara yang terdiri atas negara-negara kecil yang bersatu secara komitmen, memilih membuat lokasi baru yaitu District of Columbia dan menempatkan pusat pemerintahannya di situ dengan nama Washington, yang bukan merupakan bagian dari negara-negara bagian di Amerika Serikar.

Tetapi ada beberapa kasus dimana suatu negara memilih lebih dari satu kota untuk menjadi ibu kotanya.

Ada yang dikarenakan ingin memisahkan antara badan legislatif dengan badan administratif dan eksekutif, ada juga yang dikarenakan faktor politik dan keamanan memindahkan ibukota ke kota lain.

Indonesia sendiri pada masa awal kemerdekaan pernah 3 kali memindahkan ibukotanya karena alasan keamanan, yaitu ke Yogyakarta pada tahun 1945, Bukittinggi pada tahun 1948, dan juga sempat dipindahkan ke Bireun pada tahun 1948 meskipun hanya berlangsung selama seminggu.

Kondisi Geografis Afrika Barat

Afrika Barat adalah kawasan yang meliputi bagian barat Maghreb (Sahara Barat, Maroko, Aljazair, dan Tunisia), dan menempati area lebih dari 6.140.000 km2, atau sekitar seperlima dari Afrika.

Sebagian besar dari daratan ini adalah dataran yang terletak kurang dari 300 meter di atas permukaan laut, meskipun titik-titik tinggi yang terisolasi ada di banyak bagian di sepanjang pantai selatan Afrika Barat.

Bagian utara Afrika Barat (didefinisikan secara sempit untuk mengecualikan Maghreb barat) terdiri dari medan semi kering yang dikenal sebagai Sahel, zona transisi antara Sahara dan padang rumput di Sudan barat. Hutan membentuk sabuk antara sabana dan pantai selatan, mulai dari 160 km hingga 240 km lebarnya.

Mauritania secara berkala menderita wabah belalang di seluruh negara bagian yang mengkonsumsi air, garam dan tanaman pangan di mana populasi manusia bergantung.

Samudra Atlantik membentuk perbatasan barat dan selatan wilayah Afrika Barat. Perbatasan utara adalah Gurun Sahara, dengan Ranishanu Bend umumnya dianggap sebagai bagian paling utara dari wilayah tersebut. Perbatasan timur masih sulit dipastikan, dengan beberapa menempatkannya di Palung Benue, dan yang lain di jalur yang mengalir dari Gunung Kamerun ke Danau Chad.

Batas-batas kolonial tercermin dalam batas-batas modern antara negara-negara Afrika Barat saat ini, memotong garis etnis dan budaya, sering membagi satu kelompok etnis antara dua atau lebih negara.

Berbeda dengan sebagian besar Afrika Tengah, Selatan dan Tenggara, Afrika Barat tidak dihuni oleh orang-orang berbahasa Bantu.

Sejarah singkat kawasan Afrika Barat

Era Kuno

Perkembangan ekonomi di kawasan ini pada masa lampau memungkinkan terbentuknya negara dan peradaban yang lebih tersentralisasi, dimulai dengan Dhar Tichitt yang dimulai pada 1600 SM. diikuti oleh Djenné-Djenno mulai tahun 300 SM.

Yang terakhir kemudian digantikan oleh Kekaisaran Ghana yang pertama kali berkembang antara abad ke-9 dan ke-12, yang kemudian memberi jalan kepada Kekaisaran Mali.

Di Mauritania saat ini, terdapat situs arkeologi di kota Tichit dan Oualata yang awalnya dibangun sekitar 2000 SM, dan ditemukan berasal dari cabang Soninke dari suku Mandé, yang menurut tradisi mereka, berasal dari Aswan. , Mesir.

Berdasarkan arkeologi kota Kumbi Saleh di Mauritania modern, kekaisaran Mali mendominasi sebagian besar wilayah itu sampai kekalahannya oleh penjajah Almoravid pada tahun 1052.

Tiga kerajaan besar diidentifikasi di area Bilad al-Sudan pada abad kesembilan. Mereka adalah kerajaan Ghana, Gao dan Kanem.

Era Kolonialisme

Pedagang Portugis mulai membangun pemukiman di sepanjang pantai pada 1445, diikuti oleh Prancis, Inggris, Spanyol, Denmark dan Belanda.

Perdagangan budak Afrika dimulai tidak lama setelah itu, yang selama berabad-abad berikutnya akan melemahkan ekonomi dan populasi wilayah. Perdagangan budak juga mendorong pembentukan negara-negara seperti Kekaisaran Asante, Kekaisaran Bambara dan Dahomey, yang kegiatan ekonominya termasuk, tetapi tidak terbatas, pada pertukaran budak untuk senjata api Eropa.

Pada awal abad ke-19, serangkaian jihad reformis Fulani menyapu Afrika Barat. Yang paling terkenal termasuk Kekaisaran Fulani Usman dan Fodio, yang menggantikan negara-kota Hausa, Kerajaan Seku Amadu Massina, dan Kekaisaran Toucouleur El Hadj Umar Tall, yang secara singkat menaklukkan banyak area Mali modern.

Akan tetapi, Prancis dan Inggris terus maju dalam misi penaklukkan Afrika, menundukkan kerajaan demi kerajaan. Dengan jatuhnya Kekaisaran Wassoulou yang baru didirikan Samory Ture pada tahun 1898 dan ratu Ashanti, Yaa Asantewaa pada tahun 1902, sebagian besar perlawanan militer Afrika Barat terhadap pemerintahan kolonial mengakibatkan kegagalan.

Inggris menguasai Gambia, Sierra Leone, Ghana, dan Nigeria sepanjang era kolonial, sementara Perancis menyatukan Senegal, Guinea, Mali, Burkina Faso, Benin, Pantai Gading, dan Niger ke Afrika Barat Prancis.

Portugal mendirikan koloni Guinea-Bissau, sementara Jerman mengklaim Togoland, tetapi dipaksa untuk membaginya antara Prancis dan Inggris setelah Perang Dunia Pertama karena Perjanjian Versailles. Hanya Liberia yang mempertahankan kemerdekaannya, dengan harga konsesi teritorial besar.

Era Paska Kolonial

Setelah Perang Dunia II, gerakan nasionalis muncul di seluruh Afrika Barat. Pada tahun 1957, Ghana, di bawah Kwame Nkrumah, menjadi koloni sub-Sahara pertama yang mencapai kemerdekaannya, diikuti tahun berikutnya oleh koloni Perancis (Guinea pada tahun 1958 di bawah kepemimpinan Presiden Ahmed Sekou Touré); pada 1974, negara-negara Afrika Barat sepenuhnya otonom.

Sejak kemerdekaan, banyak negara Afrika Barat telah tenggelam di bawah ketidakstabilan politik, dengan perang sipil yang terkenal di Nigeria, Sierra Leone, Liberia, dan Pantai Gading, dan serangkaian kudeta militer di Ghana dan Burkina Faso.

Sejak berakhirnya kolonialisme, kawasan ini telah menjadi panggung untuk beberapa konflik brutal, termasuk:

  • Perang Saudara Nigeria
  • Perang Saudara Liberia Pertama
  • Perang Saudara Liberia Kedua
  • Perang Saudara Guinea-Bissau
  • Perang Saudara Pantai Gading
  • Perang Pemberontak Sierra Leone

Negara-negara Afrika Barat

No Negara Ibukota Luas Wilayah
1 Benin Porto-Novo (official)
Cotonou (de facto)
114,763 km2
2 Burkina Faso Ouagadougou 274,200 km2
3 Cape Verde Praia 4,033 km2
4 Ghana Accra 239,567 km2
5 Guinea Conakry 245,836 km2
6 Guinea-Bissau Bissau 36,125 km2
7 Pantai Gading Yamoussoukro (official)
Abidjan (ibukota lama)
322,463 km2
8 Liberia Monrovia 111,369 km2
9 Mali Bamako 1,240,192 km2
10 Mauritania Nouakchott 1,030,000 km2
11 Niger Niamey 1,267,000 km2
12 Nigeria Abuja 923,768 km2
13 Senegal Dakar 196,712 km2
14 Sierra Leone Freetown 71,740 km2
15 Gambia Banjul 10,689 km2
16 Togo Lomé 56,785 km2

Silahkan klik pada nama masing-masing negara untuk melihat profil negara secara lengkap beserta sejarah singkat negara tersebut (apabila halaman sudah tersedia).

Tinggalkan komentar

Advertisements

Artikel Terbaru

Follow Us

Asaljeplak YT

Loading...
Optin Form
Statistik Blog
  • 1.315.529 hit