Daftar Negara yang Tercakup ke dalam Area Schengen

daftar-negara-schengen

Bagikan artikel ini :

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on pinterest
Share on email
Share on print

Berikut ini negara-negara yang termasuk ke dalam Area Schengen yang perlu diketahui sebelum mengurus visa ke sana.

Area Schengen, dinamai setelah “Perjanjian Schengen” menandakan sebuah zona di mana 26 negara Eropa yang berbeda, mengakui penghapusan perbatasan internal mereka dengan negara anggota lainnya dan di luar, untuk pergerakan orang, barang, layanan, dan modal yang bebas dan tidak terbatas, yang selaras dengan peraturan umum untuk mengendalikan perbatasan eksternal dan memerangi kriminalitas dengan memperkuat sistem peradilan umum dan kerja sama polisi.

Melalui Area Schengen, perbatasan antara negara-negara Eropa hanya ada di peta, karena lebih dari 400 juta warga negara dari 26 negara anggota bebas untuk melakukan perjalanan tanpa pemeriksaan paspor dan kontrol perbatasan secara gratis di dalam dan di luar kawasan dijamin, seperti di dalam satu negara, karena setiap Negara berbagi hak perjalanan dan pergerakan bersama.

Area Schengen

  • Didirikan tahun 1995
  • Beranggotakan 26 negara
  • Total Jumlah Penduduk 419.392.429
  • Total Luas 4.312.099 km2 (1,664,911 sq mi)
  • Menerapkan Kebijakan Uni Eropa

Negara Anggota Area Schengen:

  • Austria
  • Belgium
  • Republik Ceko
  • Denmark
  • Estonia
  • Finlandia
  • Perancis
  • Jerman
  • Yunani
  • Hongaria
  • Islandia
  • Italia
  • Latvia
  • Lithuania
  • Luksemburg
  • Malta
  • Belanda
  • Norwegia
  • Polandia
  • Portugal
  • Slovakia
  • Slovenia
  • Spanyol
  • Swedia
  • Swiss
  • Liechtenstein

Seperti yang Anda lihat dalam daftar di atas, Wilayah Schengen memiliki dua puluh enam (26) negara anggota, dua puluh dua (22) di antaranya menerapkan sepenuhnya Schengen Aquis, dan empat (4) dari mereka – anggota Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa (EFTA ), Menerapkan Schengen Aquis melalui Perjanjian Tertentu yang terkait dengan Perjanjian Schengen.

Tiga (3) negara Eropa berikut merupakan anggota asosiasi Wilayah Schengen namun bukan anggota Uni Eropa: Islandia, Norwegia, dan Swiss.

Tiga (3) wilayah berikut adalah anggota khusus Uni Eropa dan sebagian wilayah Schengen, bahkan berada di luar wilayah Eropa: Azores, Madeira, dan Kepulauan Canary.

Di sisi lain, tiga (3) negara berikut telah membuka perbatasan mereka dengan, namun bukan anggota Wilayah Schengen: Monaco, San Marino, dan Kota Vatikan.

Ada enam (6) anggota Uni Eropa lainnya, yang belum bergabung dengan Schengen Area: Irlandia dan Inggris – yang masih mempertahankan pilihan dan Rumania, Bulgaria, Kroasia, dan Siprus – yang diharuskan dan segera bergabung .

Batas luar Area Schengen mencapai jarak tempuh 50.000 km, dimana 80% airnya terdiri dari air dan 20% tanah.

Kawasan tersebut menghitung ratusan bandara dan pelabuhan laut, banyak titik persimpangan lahan, seluas 4.312.099 juta km2, dan berpenduduk 419.392.429 juta warga.

Catatan: Meskipun sebagian besar negara Schengen berada di Uni Eropa, Anda seharusnya tidak menyamakan wilayah Schengen dengan Uni Eropa.

Fitur Penting Area Schengen

Penghapusan perbatasan antara negara-negara Eropa telah menghasilkan:

  1. Warga negara di negara manapun, ketika berada di Wilayah Schengen, untuk secara bebas melintasi perbatasan internal negara-negara Schengen, bebas dari pemeriksaan perbatasan
  2. Standar bersama untuk melintasi perbatasan luar negara-negara Schengen
  3. Persyaratan masuk dan visa tinggal jangka pendek untuk semua negara Schengen
  4. Peningkatan kolaborasi antara kepolisian negara anggota
  5. Keuniversalan kolaborasi antara negara-negara Schengen, termasuk ekstradisi penjahat yang lebih cepat, dan relokasi yang lebih mudah untuk eksekusi vonis pidana
  6. Database bersama yang canggih, membantu negara-negara anggota untuk segera bertukar informasi tentang orang dan barang di antara mereka, yang dikenal sebagai (SIS) The Schengen Information System
  7. Terlepas dari tingkat kebebasan yang dijamin oleh Wilayah Schengen, polisi menikmati wewenang untuk melakukan pemeriksaan di perbatasan internal dan di daerah perbatasan, dalam keadaan tertentu, namun hal ini tidak dianggap sebagai pemeriksaan perbatasan. Polisi dapat meminta informasi dari orang-orang di perbatasan internal tentang tinggal di Schenghen Area dan pertanyaan terkait lainnya
  8. Jika tidak memiliki keamanan internal yang lengkap karena ancaman serius, negara Schengen untuk sementara dapat mengenalkan kembali pemeriksaan perbatasan di perbatasan internal, namun tidak lebih dari 30 hari

Hukum Terkait Schengen

Berikut adalah empat peraturan utama yang terkait dengan Schengen Area yang termasuk dalam Undang-Undang Uni Eropa:

Kode Perbatasan Schengen (Peraturan (EC) No. 562/2006)
Teks hukum ini menetapkan peraturan utama mengenai pergerakan orang-orang melalui perbatasan negara-negara Schengen, penghapusan cek perbatasan internal, serta upaya untuk menyelaraskan kriteria untuk melintasi batas luar untuk masa inap jangka pendek oleh warga negara negara-negara ketiga.

Kode Visa (Peraturan (EC) No 810/2009)
Teks hukum ini menetapkan prosedur dan kriteria untuk menerbitkan visa transit jangka pendek dan transit bandara ke warga negara negara-negara ketiga.

Rejim Lalu Lintas Perbatasan Lokal (Regulasi (EC) 1931/2006)
Peraturan ini menyimpulkan bahwa di dalam kerangka Regulasi, kesepakatan bilateral negara-negara Schengen dengan negara-negara perbatasan mereka diijinkan, dengan alasan negara-negara yang sama dapat mengurangi pemeriksaan perbatasan untuk orang-orang yang tinggal di daerah perbatasan, yang bertujuan untuk menghindari pembentukan perdagangan Hambatan, perdagangan sosial dan budaya, atau kerjasama regional.

Sistem Informasi Visa (VIS) (Peraturan (EC) 767/2008)
Peraturan tersebut berfungsi untuk mengendalikan pertukaran data antara negara-negara Schengen dengan mudah mengenai penerapan dan pemberian visa tinggal pendek.

Kriteria Menjadi Negara Anggota Schengen

Banyak negara Eropa memiliki tekad untuk menjadi bagian atau bergabung dengan Wilayah Schengen, namun tidak semua dasarnya bisa melakukan ini secara instan.

Ini untuk fakta bahwa ada beberapa pra-syarat atau kriteria yang ingin dimiliki oleh negara-negara yang harus memiliki kapasitas, atau, perlu persiapan lebih lanjut, untuk menangani, seperti:

  • Untuk dapat, bahwa atas nama negara-negara Schengen lainnya, untuk mengendalikan perbatasan luar Area serta menerbitkan Uniform Schengen Visas
  • Untuk memiliki kompetensi bahwa setelah penghapusan kontrol perbatasan antara negara-negara Schengen, untuk secara kreatif berkolaborasi dengan badan penegak hukum negara-negara Schengen lainnya untuk tingkat keamanan yang lebih tinggi
  • Dilengkapi dengan penerapan peraturan “Schengen Acquis” atau Schengen untuk mengendalikan perbatasan darat, laut dan udara, menerbitkan visa Schengen jangka pendek, kolaborasi polisi serta perlindungan data pribadi.
  • Agar siap bergabung dan menggunakan Sistem Informasi Schengen (SIS)

* Catatan: Sebelum bergabung dengan Schengen Area, negara calon rawan terhadap Schengen Evaluation. Setelah itu, sebuah negara anggota mengalami evaluasi berkala untuk memastikan penerapan Schengen Acquis yang sesuai.

Sistem Keamanan Wilayah Schengen

Mekanisme yang melaluinya wilayah Schengen melindungi keamanan warganya dan mengidentifikasi kecurangan sehubungan dengan dokumen perjalanan yang berasal dari orang-orang yang dilarang untuk memasuki Wilayah Schengen, adalah sebagai berikut:

Sistem Informasi Visa (VIS) – Sistem pendukung keamanan Area Schengen seperti itu, berfungsi sebagai instrumen untuk bertukar data untuk aplikasi visa short-stay antara negara-negara Schengen.

Sistem Informasi Schengen (SIS) – Ini adalah sistem pendukung lain untuk keselamatan Area Schengen berfungsi sebagai alat untuk menukar data antara negara-negara Schengen mengenai penjahat yang dicurigai, orang-orang yang mungkin tidak memiliki hak untuk masuk dan tinggal di Wilayah Schengen, dicuri, disalahgunakan Atau kehilangan aset, serta orang hilang.

European Dactyloscopy (EURODAC) – Merupakan mekanisme pendukung lain untuk menjamin keamanan Wilayah Schengen dan Uni Eropa. EURODAC adalah database sidik jari yang digunakan untuk mengidentifikasi pencari suaka dan pembatas perbatasan ilegal, dengan membandingkan dataset sidik jari.

Semua mekanisme keamanan yang disebutkan di atas dari Schengen Area dan EU dikelola oleh “eu-LISA”, sebuah badan EU untuk sistem berskala besar.

Sistem Informasi Visa (VIS)

Peran utama VIS adalah membagi informasi visa antara negara-negara Schengen, dan juga untuk melampirkan data kedutaan dan konsulat negara-negara non-UE dan negara-negara dengan perbatasan luar Area Schengen.

VIS menghasilkan data yang dianalisis dan diproses, terutama mengenai identitas dan tujuan perjalanan, melalui pencocokan biometrik – sebagian besar sidik jari, pelari visa pendek dan transit bandara Schengen.

VIS berkontribusi terhadap keamanan Wilayah Schengen dan Uni Eropa dalam bentuk berikut:

  • Mendukung Penerbitan Visa dan Proses Cek Perbatasan
  • VIS adalah sistem yang membantu dalam proses penerbitan visa pendek dan transit Schengen. Ini juga berfungsi sebagai instrumen polisi dan penjaga perbatasan untuk segera memverifikasi, menggunakan data biometrik, legalitas pemegang visa dan untuk menemukan individu tidak beraturan yang tinggal di Area Schengen dengan dokumen palsu atau tidak ada dokumen sama sekali.
  • Memerangi Tindakan yang Melanggar Hukum
  • VIS digunakan sebagai alat untuk mengatasi aktivitas tanpa hukum individu, seperti belanja visa dan sebagainya.
  • Menjaga Wisatawan Schengen
  • Menggunakan VIS penjaga perbatasan dengan mudah mengidentifikasi kasus individu yang mencoba melakukan perjalanan melintasi Wilayah Schengen menggunakan identitas individu lain.
  • Membantu dengan aplikasi suaka
  • Melalui VIS, lebih mudah untuk menemukan negara Uni Eropa yang sesuai yang bertanggung jawab untuk mempertimbangkan aplikasi suaka yang spesifik.
  • Meningkatkan tingkat keamanan di Wilayah Schengen dan Uni Eropa
  • VIS juga membantu polisi nasional sebagai instrumen untuk mencegah, mengidentifikasi dan menyelidiki teroris dan bentuk kejahatan berat lainnya.

Sistem fungsi VIS didasarkan pada data yang tercatat dalam database pusat. Data tersebut mencakup 10 sidik jari dan foto digital pemohon visa yang dikumpulkan di satu tempat, beserta data yang diberikan dalam formulir aplikasi visa. Jika ada ketidaksesuaian antara pemindaian jari pemegang visa dan yang tersimpan di database VIS, cek lain mengenai identitas pengembara dapat dilakukan.

Sistem Informasi Schengen (SIS)

Sistem Informasi Schengen (SIS) berfungsi sebagai dasar kerja sama dalam penegakan hukum dan perlindungan perbatasan luar daerah, dengan memberikan informasi rahasia untuk polisi, migrasi, keadilan dan otoritas lainnya mengenai orang hilang, entitas kriminal yang terkait dengan kejahatan, juga Seperti tentang orang-orang terlarang yang masuk dan tinggal di Wilayah Schengen.

Setiap individu memiliki hak untuk mengakses data pribadinya di SIS dan memerlukan penghapusan atau koreksi data yang salah.

Seseorang dapat meminta akses semacam itu berdasarkan informasi yang diberikan dalam pedoman Pengawas Perlindungan Data Eropa ini.

Sebagai warga Schengen, seseorang mendapat kesempatan untuk menanyakan akses pada otoritas yang relevan untuk mengeluarkan peringatan atau otoritas perlindungan data. Sementara, sebagai warga negara non-UE, seseorang dapat meminta akses semacam itu ke konsulat negara Schengen manapun di negaranya.

SIS melakukan orientasi terutama terhadap warga negara non-UE sementara lebih sedikit untuk warga UE.

SIS berkontribusi terhadap keamanan Wilayah Schengen dan Uni Eropa dalam bentuk berikut:

  • Mengaktifkan Kolaborasi Kontrol Perbatasan
  • Dengan menggunakan SIS, penjaga perbatasan, penerbitan visa, otoritas migrasi dan pihak berwenang lainnya diberdayakan untuk segera mendapatkan informasi peringatan tentang warga negara non-UE yang dilarang memasuki Zona Schengen dan Uni Eropa.
  • Mendukung Kolaborasi Penegakan Hukum
  • Oleh SIS, sistem kepolisian dan peradilan menikmati kolaborasi yang lebih baik, yang memungkinkan pihak berwenang untuk menyertakan dan berhubungan dengan lansiran mengenai orang hilang, orang, atau entitas yang terkait dengan kejahatan.
  • Meningkatkan Kolaborasi Pendaftaran Kendaraan
  • Keunggulan alternatif yang dimiliki Schengen Area dari SIS, adalah informasi yang ditawarkan mengenai status hukum kendaraan yang mengalir di atas Wilayah Schengen dan UE. Data tersebut sangat berguna oleh layanan registrasi kendaraan – menikmati akses yang diperlukan ke peringatan SIS tentang kendaraan, sertifikat pendaftaran dan pelat nomor.
    Dactyloscopy Eropa (EURODAC)
  • Peran Dactyloscopy Eropa atau EURODAC adalah untuk memeriksa proses permohonan suaka dan lintas batas di zona UE, dengan menggunakan dan membandingkan dataset sidik jari, yang bertujuan untuk mendukung perjalanan legal, perang melawan kejahatan serius dan terorisme serta penyeberangan perbatasan yang tidak beraturan. Schengen dan UE. Sidik jari pemohon melalui EURODAC segera dikomunikasikan, setiap kali dia melamar suaka di mana-mana di UE.
  • Sistem ini, bagaimanapun, tidak memeriksa pelamar suaka atau lintas batas di atas usia 14 tahun.

EURODAC berkontribusi terhadap keamanan Wilayah Schengen dan Uni Eropa dalam bentuk berikut:

  • Menawarkan Akses Mudah ke Pencari Suaka dan Data Sidik Jari Lintas Batas
    Ini berfungsi sebagai alat untuk mempercepat proses komunikasi data, karena mempercepat waktu antara mengirim dan menerima sidik jari ke Unit Sentral EURODAC dan pihak berwenang.
  • Menjamin Harmoni dengan Legislasi Suaka yang Terbaru
    Ini menawarkan informasi yang sesuai dengan undang-undang suaka terbaru.
  • Menjamin Rekaman yang Anda Hindari, Identifikasi, dan Jelajahi Terorisme dan Kejahatan Berat
    Meskipun aktivitas utama EURODAC difokuskan untuk menyediakan data bagi pencari suaka, namun juga berfungsi sebagai alat untuk membandingkan sidik jari oleh otoritas polisi guna memerangi kejahatan berat dan terorisme.
  • Mendukung Karya VIS
    Selain itu, EURODAC digunakan, jarang, sebagai alat untuk membandingkan sidik jari dengan VIS (Sistem Informasi Visa).

Originally posted 2017-08-24 15:21:27.

Artikel Lainnya

Mau punya website sendiri ?

Yuk buat website di RBC Hosting

Kamu bisa membuat website apa saja, mulai dari sales page, profil usaha, website pribadi, blog, website acara, website katalog, undangan pernikahan online, dan masih banyak lagi sesuai kebutuhanmu. 

Mulai dari Rp300rb /tahun saja!

Loading...

Tinggalkan komentar