sial atau SIAL…AN ??

3
320
Beri Nilai untuk Artikel ini

hmmph, minggu lalu ada peristiwa menyebalkan yang terjadi di hidup gw, begini ceritanya :

Alkisah gw dan temen2 kampus gw baru saja selesai melepas penat usai minggu Mid-Test yang melelahkan…

Kita memutuskan untuk pergi ke sebuah Rumah Makan di bilangan Kelapa Dua. Tempatnya terpencil, tapi suasananya lumayan. Tapi bukan itu masalahnya.

Sepulang dari sana, setelah mengantarkan beberapa teman pulang, dan akhirnya gw sendirian di dalam mobil, tiba2 hape gw berdering… RRIIINGGG….

gw angkat dong, secara namanya ada telpon masa’ gak diangkat? plis deh….. tapi ternyata keputusan gw itu salah.

Telfon itu dari salah seorang temen gw (sebut saja Cowok)  yang juga membawa mobil. Dia minta tolong ke gw karena ban dia bocor. Kebetulan lokasi kejadian masih beberapa meter di depan gw, jadi gw meng-iyakan untuk membantu dia.

Sesampainya disana, gw melihat kondisi ban-nya rusak parah, dan dia ingin meminjam dongkrak gw. Jelas, gw pinjamkan. Gw pikir masalah berhenti disitu, tapi ternyata nggak……

(ah, capek gw nulis narasi begini, gw tulis poin2 penting nya aja yak)

1. Dia gak punya dongkrak

2. Dia gak punya pemutar baut untuk melepas ban

3. Dia gak ngerti Tata-Cara mendongkrak (cuma ngerti ngelepas ban serep doang)

4. Setelah mobil terangkat dan ban yang rusak dilepas, dia baru inget kalau ban serepnya itu juga RUSAK.

5. Di sekitar situ gak kelihatan Tukang tambal Ban. (waktu menunjukkan pukul sebelas malem, atau lewat lah)

6. Akhirnya dia memutuskan jalan kaki buat nyari tukang benerin ban, dan gw jagain mobil dia.

7. Dia balik lagi dan bilang kalau dia cuma punya SERIBU RUPIAH. walhasil dia minjem duit gw sebesar 20RIBU.

8. Akhirnya dia gelindingin itu ban sembari mencari tukang benerin ban.

9. 15 menit kemudian dia balik lagi, tapi gak bawa ban. firasat buruk nih.

10. Firasat buruk bener2 terjadi. Dia bilang dia butuh 20ribu LAGI, untuk ongkos servis ban

11. Gua bilang kalo duit gw tinggal 20ribu, dan gw capek, dan gw pengen lewat tol pulangnya.

12. Dengan santainya dia bilang, “ya elu gak usah lewat tol laah”

13. Setengah hati akhirnya gw pinjemin juga 20ribu terakhir gw.

14. Singkat cerita, bannya akhirnya di servis, dan dia kembali dengan muka lega (plus muka punya utang)

15. Dia ngeyel mau masang ban sendiri. Gua diemin aja.

16. Dia gagal masang ban sendiri. Gua ketawain aja. tapi akhirnya gua yang masangin.

17. Pada saat gw menawarkan untuk memasangkan ban, dia bilang gini, “Giliran masang doang aja mau lo, tadi capek gw dorong2 ban ke tukang tambal ban”. wekzzz!!!

18. Ban Terpasang. Air putih diminum. Rokok pun gw nyalakan.

19. Gua terus2an ngeledek dia.

20. Rokok gua belum abis, tiba2 dia bilang “Kita mau disini sampe kapan? gak pulang2 nih kita” (jam setengah satu malam)… udah dibantu, trus sekarang gw diburu-buru….

21. Untung gak sampe gua gampar hihihihihi

22. Kita pulang ke rumah masing2.

23. Besoknya dia gak masuk ke kampus, gara2 ngehindar bayar utang.

24. Pesan Moral : ini SIAL, atau SIAL…..AN??!!!

AGHHHHHHHH

3 KOMENTAR

  1. Free Piano

    You made a number of nice points there. I did a search on the matter and found nearly all persons will have the same opinion with your blog… ADD Your Link to Popular FREE Webmaster.

     

Beri Komentar