Apa Bedanya Apoteker, Tenaga Teknis Kefarmasian, dan Asisten Tenaga Kefarmasian?

Bagikan artikel ini :

Dalam sistem pelayanan kesehatan, tenaga kesehatan kefarmasian memegang peran vital dalam pemenuhan kebutuhan obat dan pelayanan farmasi yang berkualitas bagi masyarakat.

Apoteker, Tenaga Teknis Kefarmasian, dan Asisten Tenaga Kefarmasian adalah komponen penting dalam tim kefarmasian yang bekerja untuk memastikan ketersediaan, aksesibilitas, dan keamanan obat bagi pasien.

Peran yang berbeda namun saling melengkapi antara ketiga jenjang tenaga kesehatan kefarmasian ini menjadikan mereka sebagai tulang punggung dalam pelayanan farmasi yang efektif dan aman.

Lalu apa saja yang membedakan antara ketiganya? Berikut penjelasan dari hal tersebut.

Apoteker

Apoteker adalah tenaga kesehatan profesional yang memiliki peran penting dalam pelayanan kesehatan, khususnya dalam bidang farmasi.

Seorang apoteker memiliki tanggung jawab yang luas dalam mengelola obat, memberikan informasi obat kepada pasien, dan memastikan penggunaan obat yang aman dan efektif. Berikut adalah penjelasan yang lebih rinci mengenai apoteker:

  1. Pendidikan: Untuk menjadi apoteker, seseorang harus menyelesaikan pendidikan sarjana di bidang farmasi (S1 Farmasi) selama 4-5 tahun. Setelah menyelesaikan pendidikan sarjana, calon apoteker kemudian menjalani pendidikan profesi apoteker selama 2 semester untuk mendapatkan lisensi sebagai apoteker yang berwenang menjalankan praktik kefarmasian.
  2. Peran dan Tanggung Jawab: Sebagai pelaku utama dalam pelayanan farmasi, apoteker memiliki berbagai peran dan tanggung jawab, termasuk:
    • Menyediakan konseling obat kepada pasien mengenai dosis, efek samping, dan cara penggunaan obat.
    • Memantau interaksi obat-obatan yang dikonsumsi pasien untuk mencegah kemungkinan efek samping yang berbahaya.
    • Mengelola persediaan obat di apotek dan memastikan ketersediaan obat yang tepat dan berkualitas.
    • Memberikan informasi obat kepada pasien, termasuk tentang penggunaan obat yang benar dan potensi efek sampingnya.
    • Terlibat dalam manajemen apotek, termasuk kepatuhan terhadap regulasi kesehatan dan prosedur operasional standar.
  3. Ujian Kompetensi: Sebelum dapat berpraktik sebagai apoteker, seseorang harus melewati ujian kompetensi nasional yang menguji pengetahuan dan keterampilan farmasi secara menyeluruh. Kelulusan ujian kompetensi ini diperlukan untuk mendapatkan sertifikat kompetensi profesi sebagai apoteker.
  4. Legalitas: Seorang apoteker harus memiliki Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) yang dikeluarkan oleh Menteri Kesehatan sebagai bukti registrasi dan legalitas sebagai apoteker. Selain itu, apoteker juga membutuhkan Surat Izin Praktik Apoteker (SIPA) untuk dapat menjalankan praktik kefarmasian secara sah.
  5. Pemantauan dan Pengembangan Profesi: Sebagai tenaga kesehatan yang berperan dalam pelayanan farmasi, apoteker juga dituntut untuk terus melakukan pemantauan dan pengembangan diri terkait perkembangan ilmu farmasi dan regulasi kesehatan terbaru. Partisipasi dalam pelatihan dan seminar terkait farmasi merupakan hal yang penting untuk meningkatkan kompetensi dan kualitas layanan apoteker.
BACA JUGA  Tips Memilih Ruang Kantor Terbaik untuk Keperluan Bisnis Anda

Dengan pengetahuan dan ketrampilan yang luas dalam bidang farmasi, apoteker memegang peran yang penting dalam memastikan pelayanan farmasi yang berkualitas, aman, dan efektif bagi pasien.

Tenaga Teknis Kefarmasian

Tenaga Teknis Kefarmasian merupakan tenaga kesehatan yang memiliki peran penting dalam mendukung praktik kefarmasian, terutama dalam bidang penyediaan obat, konseling obat, dan manajemen farmasi.

Berikut adalah penjelasan yang lebih rinci mengenai Tenaga Teknis Kefarmasian:

  1. Pendidikan dan Jenjang Karir: Tenaga Teknis Kefarmasian memiliki beragam tingkat pendidikan, mulai dari Sarjana Farmasi, Ahli Madya Farmasi, Analis Farmasi, hingga Tenaga Menengah Farmasi atau Asisten Apoteker. Meskipun tingkat pendidikan dan pelatihan bervariasi, semua tenaga teknis kefarmasian harus memiliki pengetahuan dasar dalam bidang farmasi dan praktik kefarmasian.
  2. Peran dan Tanggung Jawab: Tenaga Teknis Kefarmasian bertanggung jawab dalam mendukung apoteker dalam berbagai aspek praktik kefarmasian, termasuk:
    • Mengelola persediaan obat: Menjaga stok obat, melakukan pengadaan obat, dan memastikan ketersediaan obat yang tepat di apotek.
    • Penyediaan informasi obat: Memberikan informasi umum kepada pasien tentang penggunaan obat, dosis, efek samping, dan aturan minum obat.
    • Mendukung proses dispensing obat: Membantu dalam proses penyiapan dan penyerahan obat kepada pasien sesuai resep dokter.
  3. Regulasi dan Legalitas: Untuk menjalankan praktik kefarmasian, Tenaga Teknis Kefarmasian wajib memiliki Surat Tanda Registrasi Tenaga Teknis Kefarmasian (STRTTK) dan Surat Izin Praktik Tenaga Teknis Kefarmasian (SIPTTK). Dokumen ini merupakan bukti registrasi dan legalitas yang memungkinkan tenaga teknis kefarmasian untuk menjalankan tugasnya di apotek dengan aman dan sesuai standar profesi.
  4. Pemantauan dan Pengembangan Profesi: Mirip dengan apoteker, tenaga teknis kefarmasian juga diharapkan untuk terus melakukan pemantauan dan pengembangan diri terkait perkembangan ilmu farmasi dan regulasi kesehatan. Aktivitas pengembangan profesi seperti pelatihan dan workshop farmasi dapat membantu meningkatkan kualitas layanan tenaga teknis kefarmasian.
  5. Kolaborasi dengan Apoteker: Sebagai bagian dari tim kefarmasian, Tenaga Teknis Kefarmasian bekerja dalam kolaborasi dengan apoteker untuk mengoptimalkan layanan farmasi. Dengan peran yang saling melengkapi, tenaga teknis kefarmasian dan apoteker berperan dalam menyediakan pelayanan farmasi yang berkesinambungan dan berkualitas bagi pasien.
BACA JUGA  Penjelasan lengkap mengenai INCOTERMS (Istilah Perdagangan Internasional)

Asisten Tenaga Kefarmasian

Asisten Tenaga Kefarmasian merupakan tenaga pendukung dalam praktik kefarmasian yang berperan dalam mendukung operasional apotek dan tugas-tugas administratif dalam penyediaan layanan farmasi. Berikut adalah penjelasan rinci mengenai Asisten Tenaga Kefarmasian:

  1. Pendidikan dan Kualifikasi: Asisten Tenaga Kefarmasian adalah orang yang memiliki pengetahuan dan keterampilan dalam bidang kesehatan, yang biasanya diperoleh melalui pendidikan di bawah jenjang Diploma Tiga dalam disiplin ilmu kesehatan. Mereka mungkin memiliki latar belakang pendidikan seperti SMK Farmasi atau program pelatihan terkait.
  2. Peran dan Tanggung Jawab: Dalam praktik kefarmasian, Asisten Tenaga Kefarmasian biasanya bertanggung jawab atas tugas-tugas administratif dan operasional di apotek. Beberapa peran dan tanggung jawab khusus termasuk:
    • Membantu dalam menjaga kebersihan dan keteraturan di apotek.
    • Memberikan dukungan dalam proses administratif, seperti pengelolaan dokumen dan catatan.
    • Membantu dalam proses dispensing obat, seperti penyiapan label obat dan packaging.
    • Mendukung inisiatif pengelolaan persediaan obat dan pemantauan stok obat di apotek.
  1. Pemantauan dan Supervisi: Asisten Tenaga Kefarmasian umumnya bekerja di bawah supervisi langsung dari apoteker atau tenaga teknis kefarmasian yang lebih berpengalaman. Mereka terlibat dalam proses operasional harian di apotek dan membutuhkan arahan dan bimbingan langsung dari tenaga kesehatan kefarmasian yang lebih senior.
  2. Perbedaan dengan Tenaga Teknis Kefarmasian: Meskipun memiliki beberapa kesamaan dengan Tenaga Teknis Kefarmasian dalam peran administratif di apotek, Asisten Tenaga Kefarmasian umumnya memiliki pendidikan di bawah jenjang D3 Farmasi dan tidak memerlukan Surat Tanda Registrasi Tenaga Teknis Kefarmasian untuk menjalankan tugasnya.
  3. Peran dalam Mendukung Layanan Kesehatan: Dalam praktik kefarmasian, Asisten Tenaga Kefarmasian berperan dalam menjaga kelancaran operasional apotek dan memberikan dukungan administratif yang diperlukan. Dengan tanggung jawab mereka dalam aspek operasional apotek, mereka membantu memastikan layanan farmasi dapat berjalan dengan efisien dan sesuai dengan standar yang ditetapkan.

Dengan pengetahuan dan keterampilan yang dimiliki dalam bidang kesehatan, Asisten Tenaga Kefarmasian memegang peran penting dalam mendukung praktik kefarmasian yang berkualitas dan aman bagi masyarakat.

BACA JUGA  Inilah 5 Profit Menjadi Penerjemah yang Tak Banyak Orang Tahu

Melalui kerjasama dengan tenaga kesehatan kefarmasian yang lebih senior, mereka berkontribusi dalam menyediakan layanan farmasi yang efektif dan mengoptimalkan operasional apotek untuk kesejahteraan pasien.

Pengurusan Legalitas

Seperti telah disebutkan di atas, masing-masing profesi, baik Apoteker, Tenaga Teknis Kefarmasian, kecuali Asisten Tenaga Kefarmasian, memiliki persyaratan legalitas yang harus dipenuhi sebelum dapat menjalani profesinya masing-masing, seperti SRTA dan SIPA untuk Apoteker, serta STRTTK dan SIPTTK untuk Tenaga Teknis Kefarmasian.

Persyaratan legalitas di atas hukumnya adalah wajib dipenuhi dan dimiliki agar status sebagai Tenaga Kefarmasian dianggap sah menurut hukum dan tidak dicap tenaga kerja ilegal.

STRA diterbitkan oleh Komite Farmasi Nasional (KFN), atau melalui Konsil Tenaga Kesehatan Indonesia (KTKI), sementara SIPA atau SIPTTK diberikan oleh pemerintah daerah kabupaten/kota atas rekomendasi pejabat kesehatan yang berwenang di kabupaten/kota tempat Tenaga Kefarmasian menjalankan praktiknya, dan STRTTK diterbitkan oleh Dinas Kesehatan Propinsi atas nama Menteri.

Setiap legalitas memiliki persyaratannya masing-masing yang harus dipenuhi, umumnya berupa berkas-berkas identitas maupun pendidikan. Pastikan telah mencari tahu terlebih dahulu mengenai apa saja yang perlu disiapkan sebelum memulai pengajuan.

Anda bisa juga bergabung ke dalam organisasi atau lembaga yang mewadahi para tenaga farmasi atau ahli farmasi seperti Persatuan Ahli Farmasi Indonesia (PAFI), yang cabangnya tersebar di berbagai kawasan di Indonesia, seperti di Pesawaran, Lampung.

Sebagai salah satu cabang PAFI, pafipesawaran juga dapat memberikan bantuan terkait kebutuhan sebagai Ahli Farmasi di Indonesia, termasuk dalam pengurusan legalitas, serta dukungan apabila suatu saat Anda terkena kendala.

PAFI Pesawaran bisa dihubungi melalui telepon di +685731902132 atau bisa mengunjungi langsung kantor mereka di Jl. Sidoharjo, Kabupaten Pesawaran, Lampung.

Kesimpulan

Dengan berbagai peran yang saling terkait, tenaga kesehatan kefarmasian, mulai dari apoteker hingga asisten tenaga kefarmasian, bekerja secara harmonis untuk meningkatkan kesehatan masyarakat.

Kolaborasi yang sinergis antara ketiga jenjang tenaga kesehatan kefarmasian ini menjadikan pelayanan farmasi lebih efektif, aksesibel, dan ramah pasien.

Dengan komitmen pada pelayanan kesehatan yang berkualitas, tenaga kesehatan kefarmasian terus berperan sebagai garda terdepan dalam pemenuhan kebutuhan obat dan perawatan kesehatan masyarakat secara menyeluruh.

Download Artikel dalam Bentuk PDF

Artikel Lainnya

Loading...

Mau punya website sendiri ?

Yuk buat website di RBC Hosting

Kamu bisa membuat website apa saja, mulai dari sales page, profil usaha, website pribadi, blog, website acara, website katalog, undangan pernikahan online, dan masih banyak lagi sesuai kebutuhanmu. 

Mulai dari Rp300rb /tahun saja!

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Tinggalkan komentar via FB

DomaiNesia
Loading...