Tanda-Tanda Seseorang Menderita Pneumonia

Pada artikel kali ini, Asaljeplak akan menjelaskan tanda-tanda Pneumonia, gejala, definisi, dan juga cara mengobatinya.
tanda-gejala-penyebab-pneumonia

Bagikan artikel ini :

Share on facebook
Share on twitter
Share on whatsapp
Share on telegram
Share on pinterest
Share on email
Share on print

Pada artikel kali ini, Asaljeplak akan menjelaskan tanda-tanda Pneumonia, gejala, definisi, dan juga cara mengobatinya.

Kembali lagi pada seri psikologi dan kesehatan, kali ini Asaljeplak akan membahas mengenai definisi, gejala, penyebab, serta alternatif terapi dan pengobatan bagi mereka yang menderita atau mengidap Pneumonia.

Apa itu Pneumonia?

Pneumonia adalah infeksi paru-paru yang dapat berkisar dari ringan hingga parah dan wajib dilakukan perawatan serta pengobatan di rumah sakit.

Penyakit ini terjadi ketika infeksi menyebabkan kantung udara di paru – paru (yang disebut alveoli) terisi cairan atau nanah. Hal tersebut bisa membuat Anda sulit menghirup oksigen yang cukup untuk mencapai aliran darah .

Siapapun bisa terkena infeksi paru-paru ini., tetapi bayi di bawah usia 2 tahun dan orang di atas 65 tahun berisiko lebih tinggi. Hal itu dikarenakan sistem kekebalan mereka mungkin tidak cukup kuat untuk melawannya.

Seseorang bisa terkena pneumonia di salah satu atau kedua paru-paru, dan juga bisa mengidapnya tanpa diketahui, yang biasa disebut sebagai pneumonia berjalan .

Penyebab Pneumonia antara lain termasuk bakteri, virus, dan jamur. Pneumonia yang disebabkan oleh bakteri atau virus, dapat menularkannya ke orang lain.

Kebiasaan gaya hidup, seperti merokok dan minum terlalu banyak alkohol, juga dapat meningkatkan kemungkinan terkena pneumonia.

Ciri, Tanda, dan Gejala Pneumonia

Apa saja sih ciri dan tanda -tanda dari seseorang yang menderita atau mengidap Pneumonia?

Gejala Pneumonia dapat bervariasi tergantung pada apa yang menyebabkannya, usia, dan kesehatan secara keseluruhan. Penyakit ini biasanya berkembang selama beberapa hari.

Gejala pneumonia yang umum meliputi:

  • Nyeri dada saat bernapas atau batuk
  • Batuk yang menghasilkan dahak atau lendir
  • Kelelahan dan kehilangan nafsu makan
  • Demam, berkeringat, dan kedinginan
  • Mual, muntah, dan diare
  • Sesak napas

Seiring dengan gejala-gejala ini, orang dewasa yang lebih tua dan orang-orang dengan sistem kekebalan yang lemah mungkin bingung atau mengalami perubahan dalam kesadaran mental, atau mereka mungkin memiliki suhu tubuh yang lebih rendah dari biasanya.

Bayi, baik yang baru lahir ataupun ysng tidak, mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda infeksi. Atau mereka mungkin muntah, demam dan batuk, dan tampak gelisah atau lelah.

Pneumonia juga bisa disebabkan oleh penyakit yang saat ini sedang menjadi pandemi, yaitu COVID-19.

Penyebab Pneumonia

Apa saja yang dapat menyebabkan seseorang untuk menderita atau mengidap Pneumonia?

Bakteri, virus, atau jamur dapat menyebabkan pneumonia.Penyebab umumnya meliputi:

  • Virus flu
  • Virus dingin
  • Virus RSV (penyebab utama pneumonia pada bayi usia 1 tahun ke bawah)
  • Bakteri yang disebut Streptococcus pneumoniae dan Mycoplasma pneumoniae

Beberapa orang yang berada di rumah sakit dapat terkena “pneumonia ventilator” jika mereka terkena infeksi saat menggunakan ventilator, mesin yang membantu seseorang untuk bernapas tetapi hal ini jarang atau kecil kemungkinannya untuk terjadi.

Komplikasi Pneumonia

Pneumonia dapat memiliki komplikasi, termasuk:

  • Bakteremia,  di mana bakteri menyebar ke dalam darah. Ini dapat menyebabkan syok septik dan kegagalan organ.
  • Kesulitan bernapas,  yang mungkin berarti seseorang tetap perlu menggunakan mesin pernapasan saat paru-paru telah sembuh dari pneumonia.
  • Penumpukan cairan di antara lapisan jaringan yang melapisi paru-paru dan rongga dada. Cairan ini juga bisa terinfeksi.
  • Abses paru-paru,  ketika kantong nanah terbentuk di dalam atau di sekitar paru-paru.

Pengobatan Pneumonia

Bagaimana cara mengobati dan menyembuhkan Pneumonia?

Diagnosis Pneumonia

Dokter biasanya akan mulai dengan pertanyaan tentang gejala dan riwayat kesehatan, seperti apakah seseorang merokok dan apakah pernah berada di sekitar orang sakit di rumah, sekolah, atau tempat kerja. Kemudian, dokter akan mendengarkan paru-paru dari orang tersebut. Jika orang itu menderita pneumonia, dokter kemungkinan mendengar suara retakan, gelembung, atau gemuruh saat Anda menarik napas.Jika dokter mengira seseorang menderita pneumonia, mereka mungkin akan melakukan beberapa tes, termasuk:

  • Tes darah untuk mencari tanda-tanda infeksi bakteri
  • Rontgen dada untuk menemukan infeksi di paru-paru dan seberapa jauh penyebarannya
  • Pulse oksimetri untuk mengukur tingkat oksigen dalam darah
  • Tes dahak untuk memeriksa cairan di paru-paru guna mengetahui penyebab infeksi

Jika gejala dimulai di rumah sakit atau memiliki masalah kesehatan lain, dokter mungkin akan memberikan lebih banyak tes, seperti:

  • Tes gas darah arteri untuk mengukur oksigen dalam sejumlah kecil darah yang diambil dari salah satu arteri
  • Bronkoskopi untuk memeriksa saluran udara dari penyumbatan atau masalah lain
  • CT scan untuk mendapatkan gambar paru-paru yang lebih detail
  • Kultur cairan pleura, di mana dokter mengeluarkan sejumlah kecil cairan dari jaringan di sekitar paru-paru untuk mencari bakteri yang dapat menyebabkan pneumonia

Perawatan dan Pengobatan Pneumonia

Dokter dapat memberi tahu perawatan mana yang tepat untuk seseorang yang menderita Pneumonia..

Jika menderita pneumonia bakteri, maka penderita akan mendapatkan antibiotik. Pastikan meminum semua obat yang diberikan dokter, bahkan meskipun sudah mulai merasa lebih baik dari sebelumnya.

Jika menderita pneumonia virus, antibiotik tidak akan membantu, yang diperlukan adalah istirahat, minum banyak cairan, dan minum obat untuk mengatasi demam.

Jika gejala semakin parah atau jika memiliki kondisi lain yang membuat seseorang lebih mungkin mengalami komplikasi, dokter kemungkinan akan mengajukan rawat inap di rumah sakit.

Apapun jenis pneumonia-nya, pemulihan akan memakan waktu. Perbanyak istirahat, dan hindari dulu melakukan kegiatan rutin selama beberapa waktu.

Catatan: Artikel ini tidak ditujukan sebagai pengganti konsultasi dengan dokter atau pakar terkait. Apabila kamu mengalami gejala-gejala seperti yang disebutkan, kami sarankan untuk segera melakukan konsultasi dengan pakar sesegera mungkin guna terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan.

BACA JUGA  Inilah Alasan Harus Meminum Air Mineral Aqua

Download Artikel dalam Bentuk PDF

Artikel Lainnya

Loading...

Mau punya website sendiri ?

Yuk buat website di RBC Hosting

Kamu bisa membuat website apa saja, mulai dari sales page, profil usaha, website pribadi, blog, website acara, website katalog, undangan pernikahan online, dan masih banyak lagi sesuai kebutuhanmu. 

Mulai dari Rp300rb /tahun saja!

Tinggalkan Balasan

Tinggalkan komentar via FB