Top 5 Linux Distro 2015

Kali ini Asaljeplak akan berbagi Top 5 Linux Distro di tahun 2015 lalu untuk menjadi pertimbangan kamu para pencinta Linux.
top-5-linux-distro
Spread the love

Memilih distro Linux terbaik merupakan hal yang sulit dikarenakan banyaknya pilihan. Kali ini Asaljeplak akan berbagi Top 5 Linux Distro di tahun 2015 lalu untuk menjadi pertimbangan kamu para pencinta Linux.

Pilihan dan fleksibilitas adalah keunggulan dari distro Linux. Dengan Windows dan OS X, Kamu terjebak dengan sistem yang sudah dirancang dan tidak dapat membuat perubahan.

Setiap distro memiliki kernel Linux pada intinya, tapi dibangun di atas itu dengan pilihan komponen lainnya, tergantung pada target audiens dari distro. Sebagian besar pengguna Linux telah mencoba beberapa distro sampai akhirnya mereka menemukan satu yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka. Namun, bagi pengguna baru dan belum berpengalaman, disodorkan pilihan ratusan distro, tanpa mengerti perbedaan-perbedaannya tentu akan menyulitkan.

[wp_ad_camp_2]

Berikut ini Asaljeplak akan memberikan Top 5 Linux Distro di tahun 2015 lalu untuk membantu kamu memilih distro Linux yang sesuai dengan kebutuhan kamu.

sumber artikel : techradar

1. Ubuntu

Meskipun bukan merupakan distro pertama yang dirancang untuk pengguna berpengalaman menggunakan Linux desktop, Ubuntu telah memantapkan dirinya sebagai salah satu yang paling dikenal.

Ubuntu memiliki salah satu mekanisme instalasi termudah. Ini tidak termasuk codec proprietary secara default, tapi Anda dapat memasukkan mereka selama instalasi hanya dengan mengklik kotak centang. Distro ini dirilis dua kali setahun dengan Long Term Support (LTS) yang disupport selama lima tahun.

Alat untuk browsing web, mengakses email, memutar file multimedia dan bekerja dengan dokumen kantor yang tersedia di luar kotak. Distro ini juga menawarkan salah satu repositori perangkat lunak terbesar yang Anda dapat dengan mudah tambang untuk aplikasi tambahan, dan Ubuntu Software Centre tetap menjadi salah satu yang terbaik dan menjadi alat manajemen perangkat lunak yang telah menginspirasi berbagai distro lainnya.

Distro ini sangat user-friendly dan cocok bagi kamu yang baru mulai memasuki dunia Linux.

Rating: 9/10

Download Ubuntu di sini :

Link 1

Link 2

OS Type: Linux
Based on: Debian, Ubuntu
Origin: Isle of Man
Architecture: armhf, i686, powerpc, ppc64el, x86_64
Desktop: Unity
Category: Beginners, Desktop, Server, Live Medium

2. OpenSUSE

Salah satu distro berbasis RPM paling populer, OpenSUSE, telah menjauhi preferensi terhadap KDE dengan menawarkan GNOME sebagai desktop alternatif.

Menawarkan proses instalasi termudah dengan one-click-install yang mereka sebut YaST (Yet another Setup Tool)  yang berfungsi untuk instalasi, konfigurasi, serta administrasi mulai dari tampilan hingga kepada pengaturan perangkat keras.

Salah satu fitur OpenSUSE yang paling populer adalah kemampuan untuk kembali antara dua snapshot. Sebuah snapshot dibuat setiap kali Anda membuat perubahan pada sistem dengan alat konfigurasi YaST. Dengan alat Snapper, maka Anda dapat membandingkan perubahan dan juga kembali ke snapshot sebelumnya dari sistem.

OpenSUSE telah mengambil langkah besar untuk menjadi lebih menarik bagi pengguna baru. Semuanya dari instalasi ke perangkat lunak manajemen menjadi lebih mudah dengan rilis terbaru.

Rating: 8/10

Download OpenSUSE di sini :

Link 1

Link 2

OS Type: Linux
Based on: Independent
Origin: Germany
Architecture: armhf, i586, x86_64
Desktop: Cinnamon, GNOME, IceWM, KDE, LXDE, Openbox, WMaker, Xfce
Category: Desktop, Server, Live Medium, Raspberry Pi

3. Fedora

Salah satu distro Linux tertua, Fedora lahir ketika Red Hat memutuskan untuk membagi distribusi Red Hat Linux ke Red Hat Enterprise Linux dan Fedora Project pada tahun 2003.

Distro ini bertujuan untuk menyediakan sistem perangkat lunak yang benar-benar gratis dan secara tradisional telah menjadi alternatif utama untuk Ubuntu. Karena fokus pada penyediaan piranti lunak mutakhir dan lebih server-centric, distro berbasis RPM ini lebih cocok untuk pengguna tingkat lanjut.

Fedora termasuk kurang dalam manajemen perangkat lunak, tetapi berhasil diatasi dengan GNOME Software tool yang terus menerus berupaya untuk bersaing dengan Ubuntu Software Centre.

Fedora menawarkan tiga varian: Cloud, Server dan Workstation. Masing-masing dibangun di atas dasar yang sama, dengan komponen lain ditambahkan sesuai basis target pengguna. Untuk kebanyakan pengguna, Workstation adalah pilihan yang paling tepat..

Rating: 7/10

Download Fedora di sini :

Link 1

Link 2 (torrent)

OS Type: Linux
Based on: Independent
Origin: USA
Architecture: armhf, i586, x86_64
Desktop: Awesome, Cinnamon, Enlightenment, GNOME, KDE Plasma, LXDE, MATE, Openbox, Ratpoison, Xfce
Category: Desktop, Server, Live Medium

4. Linux Mint

Linux Mint menawarkan pengguna pilihan dari dua lingkungan berbasis GNOME, yang dijuluki Mate dan Cinnamon. Mate dirancang untuk menjadi kelanjutan tetap dari GNOME 2 desktop yang sudah usang. Cinnamon di sisi lain muncul lebih modern dengan menu yang rapi yang menyediakan akses cepat ke semua pengaturan sistem dan aplikasi di satu tempat.

Seperti Ubuntu, distro ini juga dimuat dengan lengkap aplikasi penggunaan sehari-hari untuk pekerjaan dan hiburan. Namun berbeda dari beberapa distro utama seperti Ubuntu dan Fedora, Linux Mint dilengkapi dengan audio dan video codec mutakhir untuk kebutuhan audio dan video kamu.

Instalasi yang mudah dan desktop yang dipoles untuk digunakan out of the box. Ini sangat ideal jika Anda sedang mencari sistem yang stabil, dan akan didukung sampai 2019.

Rating: 9/10

Download Linux Mint di sini :

Link 1

OS Type: Linux
Based on: Debian, Ubuntu (LTS)
Origin: Ireland
Architecture: i386, x86_64
Desktop: Cinnamon, GNOME, KDE, MATE, Xfce
Category: Beginners, Desktop, Live Medium

5. Debian

Walaupun distro ini masih dianggap yang terbaik untuk server, Debian juga telah membuat terobosan ke desktop. Sekarang dilengkapi dengan semua lingkungan desktop populer seperti GNOME, KDE, Mate, XFCE, dll dan pada rilis terbaru juga memperkenalkan installer sederhana..

Meskipun tidak dilengkapi driver proprietary atau codec, tetapi menjadi salah satu yang tertua dan paling populer diantara distro Linux memiliki kelebihan tersendiri. Hampir setiap vendor perangkat lunak menyediakan binari pre-kemas untuk Debian, sehingga menginstal akan sangat mudah.

Debian memberikan sistem sangat stabil cocok untuk server. Namun, dengan fokus pada perangkat lunak yang lebih tua, itu bukan distro terbaik untuk pemula..

Rating: 7/10

Download Debian di sini :

Link 1

OS Type: Linux
Based on: Independent
Origin: Global
Architecture: arm64, armel, armhf, i386, mips, mipsel, powerpc, ppc64el, s390x, x86_64
Desktop: AfterStep, Awesome, Blackbox, Cinnamon, Fluxbox, flwm, FVWM, GNOME, i3, IceWM, ion, JWM, KDE, LXDE, MATE, Openbox, pekwm, Ratpoison, Razor-qt, WMaker, XBMC, Xfce
Category: Desktop, Live Medium, Server

Baca juga artikel kami lainnya:

Originally posted 2016-01-06 18:43:25.

Artikel Lainnya

Loading...

Tinggalkan komentar

Advertisement
hosting indonesia
hosting murah

Artikel Terbaru

Follow Us

Asaljeplak YT

Loading...
Optin Form
Statistik Blog
  • 2.279.233 hit